Hari ini di bilik tutorial

Photobucket

Photobucket

Photobucket

Photobucket

Photobucket

Photobucket

lama sungguh sesi tutorial hari ini tapi aku rasa macam tak faham apa2 pun

 

[EDIT: bukan hari ini tapi kelmarin. Disebab internet yang bengong aku baru dapat publishkan entri ni hari ini]

Garangnya dia!!

salam,

Kali ni aku nak tulis tentang dosen (baca: lecturer/pensyarah) di universitas (baca: universiti) aku specifically fakultas (baca: fakulti) aku. Dosen2 ini digelar dokter atau doc kerana semestinya mereka ini bekerja sebagai dokter. Untuk entry kali ini aku nak tulis tentang perbezaan dokter yang garang dengan dokter yang tak garang atau mungkin tak peduli langsung. Aku rasa kawan2 se-batch aku tahu siapa mereka ini. 

Ini adalah contoh situasi yang berlaku di dewan peperiksaan:

1. Dokter yang garang tak bagi sentuh kertas jawapan dahulu. Dia suruh sign statement diatas kertas soalan dahulu supaya dia boleh halau siapa2 yang ‘macam2’ dengan dia. Dokter yang tak peduli tak kisah pun nak tulis nama atas kertas mana dulu.

2. Dokter yang garang duduk atas meja. Doktor yang tak peduli duduk atas kerusi.

3. Dokter yang garang marah orang yang datang lambat dan akan kononnya akan halau orang yang lambat tu terutamanya jika orang yang lambat tu lagi hensem dari dia. Dia akan kata “sok cakep!(baca:hensem gila budak ni!)”. Dokter yang tak peduli tak kisah siapa pun yang datang lambat. 

4. Dokter yang garang  mewajibkan pemakaian jas almamater (baca: kot jaket UNPAD yang hodoh). Dokter yang tak peduli tak kisah pun.

5. Dokter yang garang mewajibkan pembawaan KTM (baca: student ID card). Dokter yang tak peduli tak kisah pun.

6. Dokter yang garang tu gemuk. Oklah, tak la gemuk sangat tapi lagi gemuk dari dokter yang tak peduli tu.

7. Dokter yang garang akan pandang semua orang macam semua orang nak menchontek (baca: meniru). Dokter yang tak peduli akan pandang terus ke arah skrin laptop nya tanpa mempedulikan keadaan sekeliling. Tapi sekali-sekala akan membuat bunyi “shhhhh” (mata masih memandang skrin)

8. Semasa dokter yang garang menjaga dewan peperiksaan, semua orang tak berani menchontek tapi semasa dokter yang tak peduli yang jaga semua orang (mungkin bukan semua) akan menchontek. Thank you kepada Naqi dan Noriz. Hehe~

Untuk persamaan kedua-dua dokter ni pula, dua-dua kena cakap telefon kuat2. Kenapa tak tahu la. Mungkin mereka pekak  “Woi diam la! Aku nak jawab exam ni!” 

Esok ada lagi satu exam. Agak2 dokter mana yang akan jaga. 🙂

Story of My Cats: Oggy dalam kenangan…..

salam, 

Dah lama tak menulis di sini(atau dimana2 pon). Tapi untuk entry kali ni aku/saya (apa kata ganti nama yang aku/saya selalu guna ek? aku ke saya? ke i je? tak ingat dah) akan menulis tentang kisah yang sedih. Bukan sedih yang menyentuh perasaan atau sedih yang terharu tapi sedih yang rasa macam nak menangis sorang2 malam ni sebelum tidur.huhu~

Photobucket

Masih ingatkah dengan kucing kesayangan saya aku(aku macam best sikit kot) Oranges ‘The Star Scream’ Oggy aka Oggy. Dia dah mati. Baru je mati tadi. Mati dalam genangan air liur dan najis nya sendiri. Mungkin foodborne intoxicatin atau mungkin dia mati kerana neurotoxin dari serangga2 atau ular2 berbisa yang menyebabkan hilangnya fungsi2 voluntari kucing itu. Atau mungkin oleh chemical intoxication seperti polychlrinated biphenyls atau phrethroids. Aku tak tahu.

Photobucket

Aku terniat nak buat otopsi keatas mayat (or should i say bangkai?) Oggy. Surgical kit/instrument  murah cap jenama RENZ dah ada tapi sayang aku tak ada operation table. So, siapa2 yang ada menjual operation table yang murah sila beritahu aku supaya lain kali apabila kucing aku mati lagi aku boleh cari tahu apa cause of death nya, oke?

 

p/s- ini bukan sambungan entry Story of My Cats. This is totally different story, but with the same title and  character. Aku dah tak ada mood nak sambung cerita tu. Kucing aku dah mati. Huhu~ sedih tau…