Tazkirah minggu ini: Al-Hujurat(49):12

Salam,

Untuk tazkirah minggu ini aku nak tulis tentang benda yang juga menjadi-jadi di kalangan masyarakat kita juga. Mungkin ada kena mengena dengan benda yang aku tulis minggu lepas juga. Dalam Al-Quran surah Al-Hujurat(49) ayat ke-12 Allah berfirman yang bermaksud:

“Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain. Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? (Jika demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Oleh itu, patuhilah larangan-larangan yang tersebut) dan bertakwalah kamu kepada Allah; sesungguhnya Allah Penerima taubat, lagi Maha mengasihani.”

Point penting ayat ni:

1. Jauhi dari bersangka-sangka.

Macam mana nak menjauhi kebanyakan dari bersangka-sangka ni? Cara dia senang je. Jauhi golongan yang suka menfitnah. Aku ada tulis dalam tazkirah minggu lepas. Bila kita jauhi golongan yang suka menfitnah ni maka kita tak tahu la gosip2 liar yang tersebar dalam masyarakat kita ni. Jadi kita tak la bersangka-sangka macam2. Tak la kita tertanya2 betul ke someone tu buat benda tu. Betul ke dia tu membunuh? Betul ke dia tu merogol? Betul ke dia tu meliwat?

2. Jangan mengintip dan mencari-cari kesalahan dan keaiban orang.

Ni pun selalu terjadi dalam masyarakat kita. Seboleh-boleh nak cari kesalahan orang lain. Sampai kesalahan sendiri pun tak sedar. Nabi SAW bersabda,

“Barangsiapa yang mencari-cari keburukan saudaranya maka Allah pasti mencari-cari kesalahannya dan barangsiapa yang mencari-cari keburukan saudaranya nescaya Allah akan membuka keaibannya sekalipun keaiban itu di dalam rumahnya sendiri.” (Hadits riwayat: at-Tirmidhi dan Ibnu Hibban)

3. Jangan mengumpat.

Yang ni tak payah nak cakap banayk. Semua orang pun tahu. Macam2 keburukan boleh terjadi disebabkan perangai suka mengumpat ni. Allah perumpamakan orang yang mengumpat ni seperti makan daging saudaranya sendiri. Jijik kan? Rasa2nya jijik yang ini bukan subjektif. Memang jijik kan. Atau mungkin siapa yang suka mengumpat tu tak rasa jijik untuk makan daging saudaranya yang sudah mati. Eeiii~

Baik makan siput babi dari makan mayat saudara sendiri. 🙂

Advertisements

2 Responses

  1. XOXO takpe kan? 😛

  2. XOXO apa ni gapo??ish3~

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: